Lanjut ke konten

JUnit

Unit Testing

Unite testing adalah sebuah kode yang ditulis oleh developer, yang digunakan untuk menguji bagian kecil/area spesifik dari suatu fungsionalitas dari kode yang akan ditest. Unit testing akan memperbaiki design code dan mengurangi waktu yang digunakan untukdebugging secara drastis.

Unit testing dilakukan oleh programmer yang menuliskan suatu modul/unit
tertentu. Test code tidak akan dikirimkan ke user, jadi hanya production code (kode yang digunakan dalam program utama) yang dikirim ke user. Unit testing dilakukan setelah programmer selesai menuliskan suatu kode/fungsi/method yang ada dalam
suatu class. Dapat juga dilakukan setelah menambahkan sebuah fungsionalitas baru atau setelah melakukan refactoring.

Unit testing membutuhkan suatu tools yang spesifik untuk tiap-tiap bahasa pemrograman. Dan tools tersebut terpisah dengan bahasa pemrograman. Beberapa contoh tools yang digunakan pada unit testing :

-       CUnit : digunakan untuk bahasa C

-       JUnit : digunakan untuk bahasa Java Read more…

Memasukkan file pdf, doc dan ppt ke dalam blog

Di sini saya ingin mencoba berbagi ilmu bagaimana menyematakan file doc, pdf atau ppt di halaman web anda. Ada 2 kasus yang ingin saya tampilkan, 1. Menyematkan di blogspot. 2. Menyematkan di wordpress. Berikut tutorialnya:

  1. Menyematkan file docs, pdf atau ppt di blogspot
    • Masuk ke https://docs.google.com/ lalu login ke google account, apabila anda belum memiliki google account, anda bisa mendaftar terlebih dahulu
    • Setelah login, unggah file yang ingin ditampilkan dengan mengklik
    • Setelah selesai, buka file yang Read more…

kreteria manager proyek yang baik

Yang dimaksud dengan manager adalah orang atau seseorang yang harus mampu membuat orang-orang dalam organisasi yang berbagai karakteristik, latar belakang budaya, akan tetapi memiliki ciri yang sesuai dengan tujuan (goals) dan teknologi (technology).

Dan tugas seorang manager adalah bagaimana mengintegrasikan berbagai macam variabel (karakteristik, budaya, pendidikan dan lain sebagainya) kedalam suatu tujuan organisasi yang sama dengan cara melakukan mekanisme penyesuaian. Adapun mekanisme yang diperlukan untuk menyatukan variabel diatas adalah sebagai berikut:

  • Pengarahan (direction) yang mencakup pembuatan keputusan, kebijaksanaan, supervisi, dan lain-lain.
  • Rancangan organisasi dan pekerjaan.
  • Seleksi, pelatihan, penilaian, dan Read more…

Constructive Cost Model (COCOMO)

COCOMO / Constructive Cost Model adalah sebuah model yang didesain oleh Barry Boehm untuk memperoleh perkiraan dari jumlah orang-bulan yang diperlukan untuk mengembangkan suatu produk perangkat lunak. Satu hasil observasi yang paling penting dalam model ini adalah bahwa motivasi dari tiap orang yang terlibat ditempatkan sebagai titik berat. Hal ini menunjukkan bahwa kepemimpinan dan kerja sama tim merupakan sesuatu yang penting, namun demikian poin pada bagian ini sering diabaikan.

Jenis-jenis cocomo :

1. Basic COCOMO

Menghitung usaha pengembangan perangkat lunak (dan biaya) sebagai fungsi dari ukuran program. Ukuran program dinyatakan dalam ribuan estimasi baris kode (KLOC). Read more…

Pengertian dan Manfaat Open Source

Open Source adalah sistem pengembangan yang tidak dikoordinasi oleh suatu individu / lembaga pusat, tetapi oleh para pelaku yang bekerja sama dengan memanfaatkan kode sumber (source-code) yang tersebar dan tersedia bebas (biasanya menggunakan fasilitas komunikasi internet). Pola pengembangan ini mengambil model ala bazaar, sehingga pola Open Source ini memiliki ciri bagi komunitasnya yaitu adanya dorongan yang bersumber dari budaya memberi, yang artinya ketika suatu komunitas menggunakan sebuah program Open Source dan telah menerima sebuah manfaat kemudian akan termotivasi untuk menimbulkan sebuah pertanyaan apa yang bisa pengguna berikan balik kepada orang banyak.

Pola Open Source lahir karena kebebasan berkarya, tanpa intervensi berpikir dan mengungkapkan apa yang diinginkan dengan menggunakan pengetahuan dan produk yang cocok. Kebebasan menjadi pertimbangan utama ketika dilepas ke publik. Komunitas yang lain mendapat kebebasan untuk belajar, mengutak-ngatik, merevisi ulang, membenarkan ataupun bahkan menyalahkan, tetapi kebebasan ini juga datang bersama dengan tanggung jawab, bukan bebas tanpa tanggung jawab.

Pada intinya konsep sumber terbuka adalah membuka “kode sumber” dari sebuah perangkat. Konsep ini terasa aneh pada awalnya dikarenakan kode sumber merupakan kunci dari sebuah perangkat lunak. Dengan diketahui logika yang ada di kode sumber, maka orang lain semestinya dapat membuat perangkat lunak yang sama fungsinya. Sumber terbuka hanya sebatas itu. Artinya, dia tidak harus gratis. Read more…

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.